Apakah Aliran Tunai Lebihan?

Aliran tunai merujuk kepada wang tunai yang masuk dan mengalir keluar dari perniagaan. Aliran tunai dapat ditingkatkan dengan beberapa cara, termasuk menjual lebih banyak barang atau perkhidmatan, meningkatkan harga jual, mengurangi biaya atau menjual aset. Sekiranya perniagaan mengalami lebihan aliran tunai, ia harus membuat penentuan mengenai cara terbaik untuk menggunakan lebihan itu untuk kepentingan perniagaan.

Aliran tunai

Aliran tunai adalah perbezaan antara jumlah wang tunai yang tersedia pada awal tempoh perakaunan, yang disebut baki pembukaan, dan jumlah wang tunai yang tersedia pada akhir tempoh perakaunan, yang disebut baki penutup. Tunai memasuki perniagaan dengan beberapa cara: penjualan, hasil pinjaman, penjualan aset dan pelaburan. Ia dikeluarkan dalam bentuk perbelanjaan operasi, pembelian aset, perbelanjaan langsung dan pembayaran hutang.

Pertimbangan

Aliran tunai dianggap positif jika baki penutupan lebih tinggi daripada baki pembukaan. Ia dianggap negatif jika baki penutupan lebih rendah daripada baki pembukaan. Lebihan aliran tunai adalah tunai yang melebihi wang tunai yang diperlukan untuk menampung perbelanjaan operasi. Perbelanjaan mengurus merujuk kepada aktiviti harian perniagaan. Ini adalah perbelanjaan yang ditanggung oleh perniagaan tetapi tidak berkaitan dengan pengeluaran. Gaji gaji, faedah pekerja, sewa dan penjualan komisen adalah semua contoh perbelanjaan operasi.

Melunaskan Hutang

Perniagaan pada amnya menggunakan lebihan tunai dengan salah satu daripada dua cara. Yang pertama adalah membayar hutang. Ini adalah penggunaan lebihan keuntungan untuk membantu mengurangkan kewajiban jangka panjang (hutang) yang berpotensi. Ini sangat bermanfaat bagi syarikat apabila kadar faedah yang dibayar oleh perniagaan melebihi jangkaan pulangan yang akan diterima oleh perniagaan dengan melaburkan wang tunai. Contohnya, membayar pinjaman dengan faedah 12 peratus sebenarnya dapat menjimatkan wang perniagaan sekiranya kadar pulangan pelaburan yang dijangkakan hanya 4 peratus. Walau bagaimanapun, jika perniagaan mungkin memerlukan wang tunai dalam masa terdekat, mungkin lebih menguntungkan untuk menahan lebihan itu. Ini mungkin lebih efektif daripada menggunakan wang tunai untuk membayar hutang sekarang hanya perlu mengambil pinjaman tambahan dengan kadar faedah yang lebih tinggi di masa depan.

Melabur

Pilihan kedua yang boleh digunakan oleh perniagaan dan bukannya membayar hutang adalah melaburkan lebihan. Tujuan melaburkan lebihan adalah untuk meningkatkan jumlah tersebut menjadi jumlah yang lebih besar yang dapat diakses oleh perniagaan kemudian. Sebelum perniagaan mempertimbangkan pelaburan lebihan, ia harus melihat risiko, kecairan, kematangan dan hasil produk pelaburan. Semua pelaburan mempunyai kebaikan dan keburukan. Sebagai contoh, akaun semakan faedah mungkin memberikan kecairan yang kuat untuk perniagaan, tetapi pertukaran biasanya kadar pulangan yang lebih kecil. Adalah idea yang baik bagi perniagaan untuk bercakap dengan profesional yang boleh memberikan nasihat pelaburan. Sama ada membayar hutang atau melaburkan lebihan bergantung pada apa yang terbaik untuk perniagaan dan matlamat jangka pendek dan jangka panjangnya.