Apakah Punca Kekerasan di Tempat Kerja?

Kekerasan di tempat kerja mempunyai pelbagai bentuk dan mempunyai banyak sebab. Bekas pekerja yang marah, pelanggan yang merasa dianiaya, menekankan pekerja atau konflik antara rakan sekerja dapat meningkat hingga terjadi perselisihan ganas di pejabat. Kehidupan peribadi melimpah ke tempat kerja, dan kadang-kadang masalah peribadi itu muncul di pejabat dengan akibat yang berbahaya. Syarikat yang menyedari potensi keganasan di tempat kerja berada dalam kedudukan terbaik untuk mencegahnya.

Kurangnya Pemeriksaan Pra-pekerjaan

Syarikat yang tidak melakukan pemeriksaan latar belakang secara menyeluruh terhadap calon pekerja berisiko untuk mengupah seseorang yang mungkin terdedah kepada keganasan, atau mengalami masa lalu yang ganas. Walaupun banyak syarikat menggunakan ujian psikologi semasa proses pengambilan pekerja dalam usaha menyingkirkan calon yang berpotensi ganas, ujian ini tidak lengkap dan tidak boleh diganti dengan pemeriksaan latar belakang yang menyeluruh.

Tekanan

Sebanyak mana syarikat berusaha untuk menentukan perkara ini, pekerja tidak meninggalkan masalah peribadi mereka di depan pintu. Tekanan, di tempat kerja dan sifat peribadi, boleh menyebabkan pekerja memukul dan menyerang orang yang dirasakan musuh. Pekerja yang terlalu banyak bekerja dapat mewujudkan persekitaran kerja yang bermusuhan, dan jika pekerja itu juga menghadapi masalah peribadi, kombinasi tersebut boleh membawa hasil yang buruk, jika tidak mematikan.

Kekurangan Program Bantuan Pekerja

Program bantuan pekerja (EAP) dapat menyebarkan situasi dengan pekerja yang berpotensi ganas sebelum pekerja berpeluang bertindak. Sebilangan besar pekerja menjadi ganas sebagai langkah terakhir - mereka merasa tidak ada yang menangani atau mengakui keperluan mereka. Dengan adanya program EAP, pekerja mempunyai pihak yang tidak memihak dengan siapa mereka dapat membincangkan mengenai tekanan dalam hidup mereka dan mungkin menerima bantuan atau rawatan yang mereka perlukan sebelum semuanya meningkat menjadi kekerasan.

Penolakan

Syarikat yang mengambil pendekatan bahawa tidak ada yang buruk, seperti pekerja yang tidak berpuas hati yang kembali melakukan kerosakan kepada mantan bosnya, sebenarnya memicu kebakaran di tempat kerja. Ketidaktahuan terhadap potensi kekerasan dalam organisasi akan menyebabkan organisasi tidak menerapkan langkah-langkah keselamatan dan penyelesaian konflik yang tepat, membuat organisasi rentan terhadap serangan seperti itu dari pekerja dan pelanggan, dan kekurangan alat untuk menyebarkan situasi.

Pelanggan dan Bekas Pekerja yang tidak berpuas hati

Seseorang yang merasakan syarikat telah menzalimi dia dengan cara tertentu boleh menyerang syarikat itu. Mungkin pelanggan yang merasa ditipu, atau pekerja yang dipecat, diberhentikan kerja atau dianiaya oleh rakan sekerja. Pelanggan atau pekerja yang marah yang kembali dan melepaskan tembakan ke pejabat adalah jenis keganasan di tempat kerja yang paling banyak dibincangkan, tetapi sebenarnya, ini adalah peratusan yang sangat kecil dari keseluruhan kes.