Untung Kasar sebagai Peratusan Hasil Penjualan

Penganalisis kewangan menggunakan pelbagai nisbah untuk mengukur kecekapan syarikat sebagai perniagaan dan keuntungannya sebagai pelaburan. Antara pengiraan yang paling asas adalah margin keuntungan kasar, yang sering disebut margin kasar sahaja. Nisbah ini menyatakan keuntungan kasar syarikat sebagai peratusan hasil penjualan.

Margin Untung Kasar

Syarikat menentukan keuntungan kasarnya dengan mengambil hasil penjualannya, dan kemudian mengurangkan kos yang dibayarnya untuk mendapatkan barang yang dijualnya. Sebagai contoh, jika kedai buku berharga $ 7 untuk mendapatkan buku dari penerbit, dan kedai kemudian menjual buku itu kepada pelanggan dengan harga $ 12.50, keuntungan kasar penjualannya adalah $ 5.50. Untuk mengira margin untung kasar bagi suatu item, bahagikan keuntungan kasar dengan hasil penjualan. Dalam kes ini, margin keuntungan kasar adalah $ 5.50 / $ 12.50, atau 44 peratus.

Memastikan Ketepatan

Agar margin keuntungan kasar tepat, syarikat mesti memastikan angka yang masuk ke dalam pengiraan adalah betul. Hasil penjualan tidak terlalu rumit, tetapi kos barang yang dijual boleh menipu. Dalam perakaunan perniagaan, kos barang yang dijual mewakili semua kos yang terlibat dalam mendapatkan atau menghasilkan produk tersebut. Contohnya, apabila sebuah kedai buku menyenaraikan kos barang yang dijual pada harga $ 7 sebuah buku, $ 7 tersebut mungkin termasuk $ 5.75 kepada penerbit untuk buku yang sebenarnya, ditambah dengan kos penghantaran $ 1.25. Sekiranya kedai itu memasukkan harga buku fizikal hanya dalam harganya, ia pasti akan melampaui keuntungan kasarnya, dan dengan itu margin kasarnya. Juga, semasa mengira untung kasar, kos barang yang dijual hanya mewakili barang yang benar-benar keluar. Sekiranya kedai buku membeli tiga buku dengan harga $ 7 setiap satu dan menjual dua daripadanya dengan harga $ 12.50 setiap satu,keuntungan kasarnya adalah $ 11 - $ 5.50 untuk setiap buku yang dijual. Buku ketiga tidak memasuki persamaan.

Mentafsirkan Margin

Sama ada margin keuntungan kasar syarikat itu baik atau buruk bergantung kepada beberapa faktor. Salah satunya adalah industri di mana syarikat beroperasi. Sebagai contoh, menurut penyelidikan yang disusun oleh perunding pemasaran, Paul Weyland, kedai runcit beroperasi dengan margin kasar sekitar 20 peratus, kedai tayar sekitar 38 persen dan kedai perhiasan sekitar 50 persen. Sebuah syarikat dapat mengetahui sejauh mana prestasi kerjanya dengan membandingkan marginnya dengan purata industri. Pertimbangan kedua adalah kos syarikat lain untuk menjalankan perniagaan, seperti sewa, utiliti dan gaji pekerja. Sebuah syarikat boleh mempunyai margin keuntungan kasar 70 peratus, tetapi jika kosnya yang lain menambah pendapatan lebih dari 70 persen, ia akan kehilangan wang. Begitu juga, syarikat dengan margin hanya 10 peratus dapat memperoleh keuntungan jika kos lain tidak dapat diabaikan.

Margin Untung Bersih

Konsep yang berkaitan adalah margin keuntungan bersih syarikat, yang sering disebut hanya "margin keuntungan." Untuk mendapatkannya, tambah pendapatan syarikat, kemudian kurangkan semua perbelanjaannya - bukan hanya kos barang yang dijual. Hasilnya adalah pendapatan bersihnya. Bagilah dengan jumlah hasil penjualan, dan anda mendapat margin keuntungan bersih. Tidak seperti margin keuntungan kasar, yang dapat dihitung untuk penjualan dan produk individu, margin bersih biasanya digunakan secara meluas, di seluruh syarikat atau unit operasi. Penganalisis kewangan memerhatikan margin keuntungan bersih, kerana ia memberitahu mereka berapa peratus wang yang masuk akan ditinggalkan sebagai keuntungan bagi pemegang saham.