Apa itu Pekerja Tunai?

Di seluruh negara, dalam pelbagai industri, terdapat banyak majikan dan pekerja yang membayar atau menerima wang tunai untuk perkhidmatan yang diberikan. Pekerja tunai tidak disewa secara formal oleh syarikat yang membayarnya, jadi pampasan mereka terdiri dari wang tunai yang nyata, berbanding dengan cek gaji. Bekerja dengan wang tunai sering dianggap keliru sebagai bermanfaat oleh majikan dan pekerja, sedangkan pada hakikatnya risiko yang berkaitan dengan bekerja atau mengambil pekerja tunai adalah signifikan.

Dibayar secara Tunai

Pekerja tunai adalah individu yang melakukan perkhidmatan pekerja biasa, tetapi yang sebenarnya tidak diambil secara rasmi oleh majikan. Bloomberg Businessweek mencipta istilah "ekonomi bawah tanah" untuk menggambarkan rangkaian "majikan yang membayar pekerja di bawah meja atau salah mengklasifikasikan pekerja sebagai kontraktor bebas." Pampasan biasanya terdiri daripada wang tunai yang dibayar secara berkala. Kaedah menjalankan perniagaan dan memberi ganti rugi kepada pekerja disebut sebagai "di bawah jadual", sebuah ungkapan yang menggambarkan sifat rahsia transaksi tersebut. Malangnya, bekerja atau mengambil pekerja tunai adalah risiko kepada pekerja dan majikan, dan menimbulkan masalah, dengan segera dan berpotensi, yang melangkaui tempat kerja.

Manfaat Majikan yang Dirasakan

Majikan yang menggaji pekerja tunai sering percaya bahawa perkhidmatan individu seperti itu menguntungkan syarikat. Jabatan Pembangunan Pekerjaan Agensi Pembangunan Tenaga Kerja dan Tenaga Kerja California menjelaskan bahawa banyak majikan yang membayar gaji tunai melakukannya untuk mengelakkan "perbelanjaan cukai dan insurans yang berkaitan dengan gaji" dan mewujudkan "kelebihan daya saing yang tidak adil." Pekerja tunai juga biasanya bekerja dengan upah setiap jam yang lebih rendah daripada pekerja yang diambil secara tradisional, dan perniagaan tidak diwajibkan memberikan faedah kepada individu ini.

Manfaat Pekerja yang Dirasakan

Individu yang memilih untuk mendapatkan pampasan di bawah jadual melakukannya kerana beberapa sebab, termasuk pendapatan bersih yang lebih besar, sejarah pekerjaan yang tidak dapat dikesan dan kemampuan untuk terus menerima bantuan orang ramai. Oleh kerana gaji yang dibayar kepada pekerja tunai tidak dilaporkan, membayar cukai pendapatan atas wang tersebut dapat dielakkan. Selain itu, bekerja secara tunai adalah satu-satunya pilihan untuk pendatang tanpa izin yang sebaliknya tidak dapat bertahan dan tidak mempunyai cara lain untuk memperoleh pendapatan.

Bahaya Majikan yang Sah

Majikan yang mempunyai kebiasaan membayar pekerja di bawah meja meletakkan diri mereka dan syarikat mereka dalam bahaya yang besar. Memberi pampasan kepada pekerja secara tunai, berbanding menggunakan sistem perakaunan dan penggajian formal, adalah haram. Ini adalah kesalahan jenayah yang boleh menyebabkan denda atau penjara. Membayar di bawah jadual adalah penghindaran cukai pekerjaan yang disengajakan, yang bermaksud tuduhan pengelakan cukai dan penipuan.

Bahaya Pekerja yang Sah

Pekerja yang menerima wang tunai berbanding cek gaji tradisional berpotensi menyabotase diri mereka sendiri. Tanpa bukti pekerjaan, pendapatan atau pendapatan yang sah, individu-individu ini mungkin tidak dapat memperoleh perkhidmatan sosial yang diperlukan, seperti bantuan pengangguran atau Jaminan Sosial. Selain itu, apabila IRS akhirnya menemui pendapatan tersembunyi, orang-orang ini dapat menjadi subjek audit cukai pendapatan, di samping sejumlah tuduhan jenayah mulai dari pengelakan cukai pendapatan hingga penipuan.