Cara Mengira Peratusan Produktiviti Menggunakan Piawai

Produktiviti adalah konsep utama dalam mengukur prestasi ekonomi. Banyak jenis ukuran produktiviti dapat diterapkan pada berbagai kegiatan dari produktivitas pekerja individu atau mesin, hingga kilang, perusahaan, industri, negara atau wilayah berbilang negara. Pengiraan produktiviti dapat dinyatakan sebagai persen dan diukur berdasarkan standard rujukan.

Apakah Produktiviti?

Apabila digunakan dalam ekonomi, produktiviti adalah ukuran jumlah output berbanding dengan jumlah input. Semakin besar jumlah output untuk unit input tertentu, semakin tinggi keseluruhan produktiviti. Perniagaan umumnya bertujuan untuk meningkatkan produktiviti dari masa ke masa untuk mengekalkan daya saing dan meningkatkan keuntungan perniagaan.

Individu biasa dengan idea produktiviti dalam kehidupan mereka sendiri. Sebagai contoh, penulis mungkin mempunyai hari yang produktif di mana dia menghasilkan output yang cukup besar diukur dengan jumlah halaman yang ditulis. Sebaliknya, hari yang tidak produktif menghasilkan sedikit output untuk input masa yang setara.

Di tempat kerja, produktiviti adalah idea yang hampir sama. Seorang pekerja individu boleh menjadi lebih produktif dari masa ke masa apabila kemahiran di tempat kerja meningkat, ketika pekerja dilatih dalam teknik untuk meningkatkan prestasi, atau sebagai akses ke teknologi baru menggandakan kecekapan pekerja individu.

Konsep produktiviti langsung, seperti yang diandalkan oleh Departemen Tenaga Kerja AS, adalah perbandingan jumlah output, seperti barang atau perkhidmatan, dibandingkan dengan jumlah input yang diperlukan untuk menghasilkannya.

Perniagaan cenderung untuk memformalkan ukuran produktiviti sebagai alat untuk mengukur prestasi mereka dari masa ke masa. Biro Statistik Tenaga Kerja AS (BLS) secara rutin mengumpulkan data dari perniagaan mengenai input dan output sebagai alat untuk menilai produktiviti buruh di seluruh ekonomi industri Amerika Syarikat, sementara langkah-langkah lain menumpukan pada langkah-langkah produktiviti multifaktor yang lebih canggih.

Produktiviti Buruh adalah Langkah Ekonomi Utama

Produktiviti pekerja adalah salah satu kaedah yang paling umum untuk menyatakan produktiviti ekonomi. Pekerja yang tidak mahir mungkin memerlukan waktu yang lama untuk menyelesaikan tugas yang diberikan, sementara pekerja yang berpengalaman dapat melakukan pekerjaan yang sama dalam setengah waktu. Begitu juga, pekerja yang bergantung pada alat kuasa mungkin lebih produktif dari segi output keseluruhan daripada yang bergantung pada alat tangan.

Pada peringkat nasional, ahli ekonomi mengesan jumlah jam yang dimasukkan oleh semua pekerja di negara ini dan membandingkannya dengan jumlah aktiviti ekonomi, seperti yang diukur oleh produk nasional kasar (KDNK). Perbandingan tersebut menghasilkan gambaran keseluruhan perubahan produktiviti tenaga kerja di seluruh negara.

Secara umum, peningkatan produktiviti adalah petunjuk positif kesihatan ekonomi. Namun, dengan sendirinya, ia tidak menjamin pertumbuhan ekonomi. Di bawah keadaan kemerosotan ekonomi tertentu, misalnya, pengangguran dapat meningkat di seluruh ekonomi walaupun produktiviti rata-rata pekerja individu meningkat.

Jenis Produktiviti Lain

Produktiviti peralatan juga merupakan ukuran utama. Setiap item mesin melakukan fungsi yang dapat diukur atau menghasilkan output tertentu. Waktu operasi mesin (masa yang ada untuk bekerja dan bukannya penyelenggaraan dan pembaikan) mempengaruhi produktiviti keseluruhan, begitu juga kecekapan mesin itu sendiri.

Penggunaan tenaga juga boleh dicirikan dari segi produktiviti. Sebagai contoh, jarak tempuh gas boleh dianggap sebagai bentuk produktiviti, dan kenderaan bertenaga gas dengan kadar batu per galon lebih tinggi daripada pendahulunya lebih produktif dari segi penggunaan petrol.

Produktiviti tanah adalah pertimbangan penting, terutama dalam bidang pertanian. Hasil tanaman dari satu hektar tanah dapat sangat bervariasi, dan petani terus mencari cara untuk meningkatkan produktivitas keseluruhan.

Produktiviti kewangan adalah pemeriksaan mengenai seberapa besar "keuntungan untuk perniagaan" yang diperoleh perniagaan untuk dolar yang dibelanjakannya. Setiap dolar yang dibelanjakan sebagai input menghasilkan sejumlah penjualan sebagai output; apabila produktiviti kewangan meningkat, begitu juga nisbah ini. Keuntungan yang lebih tinggi biasanya merupakan contoh peningkatan produktiviti kewangan.

Bagaimana Produktiviti Diukur?

Dengan begitu banyak makna produktiviti, terdapat juga banyak jenis ukuran produktiviti. Input dapat diukur dari segi jam kerja yang dikeluarkan, galon bahan bakar yang digunakan, tanah seluas tanah yang diusahakan, atau jam mesin yang digunakan. Begitu juga, output boleh dianggap sebagai sejumlah unit (seperti kereta, kemeja-T, atau barang-barang buatan lain) atau jumlah perkhidmatan (seperti makanan restoran atau panggilan meja bantuan yang dikendalikan) yang disediakan. Semasa mengesan produktiviti, BLS menawarkan dua jenis ukuran utama: produktiviti buruh dan produktiviti pelbagai faktor.

Produktiviti buruh didasarkan sepenuhnya pada jumlah jam kerja tenaga kerja berbanding dengan hasil yang dihasilkan oleh usaha tersebut. BLS pada umumnya mengukur output dari segi nilai dolar penjualan barang dan perkhidmatan, dengan penyesuaian untuk faktor pasaran yang mengubah harga barang dari masa ke masa.

Produktiviti multifaktor lebih kompleks kerana mengambil kira pelbagai input berbanding output. Di luar waktu buruh, input dapat berupa apa saja dari banyak bijih yang diperlukan untuk membuat satu ton baja hingga ela kain yang diperlukan untuk menghasilkan pakaian. Input ini dapat dinyatakan dalam dolar, dengan penyesuaian yang diindeks untuk mempertimbangkan perubahan harga. Syarikat juga membeli perkhidmatan, seperti perkhidmatan undang-undang atau perakaunan, dan ini juga diperhitungkan sebagai input.

Piawai dan Piawaian Produktiviti

Walaupun langkah-langkah produktiviti mutlak menarik, ahli ekonomi dan penganalisis kewangan sering menumpukan perhatian pada perubahan produktiviti dari masa ke masa. Perubahan tersebut secara umum dinyatakan sebagai perbezaan persen dari periode awal. Peningkatan produktiviti dilihat baik, sementara penurunan produktiviti mungkin menjadi perhatian.

Sebagai contoh, BLS melaporkan bahawa produktiviti di sektor perniagaan (hampir semua perniagaan kecuali pertanian dan perkilangan, yang dihitung dan dilaporkan secara berasingan) menurun sebanyak 0.9 peratus pada suku pertama 2020. Penurunan produktiviti adalah perbandingan dengan garis dasar standard tempoh, dalam kes ini, suku yang sama dari tahun sebelumnya. Perbandingan berindeks lain mungkin merujuk pada suku sebelumnya atau tempoh asas rujukan, seperti tahun 2000.

Perniagaan terus berusaha meningkatkan produktiviti keseluruhan mereka, dan penurunan produktiviti yang berpanjangan adalah peristiwa ekonomi yang tidak biasa. Keupayaan perniagaan untuk membuat pelaburan adalah faktor penting dalam meningkatkan produktiviti. Wang yang dibelanjakan untuk program latihan, mesin yang lebih cekap dan sistem berteknologi tinggi dapat memberi pengaruh positif terhadap jenis produktiviti yang diukur oleh BLS atau dijejaki oleh setiap syarikat. Penurunan produktiviti sektor perniagaan yang dilaporkan oleh BLS pada tahun 2020 mungkin dipengaruhi oleh pandemi koronavirus yang baru mulai terjadi pada waktu itu.