Apakah Aliran Tunai Baki?

Dalam perniagaan kecil, penting untuk dapat mengukur nilai tambah atau dikurangkan oleh pengurusan pelaburan. Aliran tunai sisa (RCF) adalah salah satu cara mudah untuk melakukan ini. Mempelajari asas-asas RCF adalah mustahak untuk mula menggunakannya untuk perniagaan anda, dan sangat penting bagi mereka yang memilih untuk menggunakannya juga mengetahui tempat-tempat di mana ia boleh menjadi kekurangan.

Asas

Aliran tunai yang tersisa adalah ukuran penciptaan nilai pelaburan dan juga dikenali sebagai nilai tambah tunai. Aliran tunai sisa dikira dengan mengambil aliran tunai yang diselaraskan bersih untuk tempoh perakaunan, dilaporkan pada penyata aliran tunai, dan mengurangkan kos modal. Kos modal ditentukan dengan mengalikan jumlah pelaburan atau ekuiti dengan kos pembiayaannya, seperti kadar faedah yang disesuaikan. Aliran tunai yang diselaraskan bersih merangkumi jumlah aliran tunai keseluruhan untuk tempoh tersebut dan kos susut nilai - kos haus dan lusuh - dan cukai.

Gunakan dalam Perniagaan

Aliran tunai yang tersisa berguna kerana memberikan penilaian yang cukup realistik dan berterus terang mengenai jenis nilai tunai yang dapat diharapkan oleh pemegang saham sebagai ganti modal. Menurut akauntan Matt Evans, "RCF sangat berkorelasi dengan harga saham" dan organisasi yang bersangkutan dengan mengukur nilai harus menggunakannya. Lufthansa Airlines, misalnya, menggunakan sisa aliran tunai dalam laporan tahunannya sebagai petunjuk utama prestasi perniagaannya dan memberikan penilaian terperinci kepada pelaburnya mengenai sasaran aliran tunai baki.

Kekurangan

Aliran tunai yang tersisa adalah penilaian yang bermanfaat terhadap nilai perniagaan, tetapi seperti kebanyakan ukuran prestasi, ia mempunyai beberapa kelemahan. Salah satunya ialah aliran tunai yang tersisa tidak begitu berguna ketika menilai kualiti pelaburan relatif, kerana tidak dapat dibandingkan dengan mudah di antara syarikat yang berbeza. Yang lain ialah RCF berdasarkan aliran tunai, jadi akrual - hutang dan piutang - dikeluarkan dari pengukuran, yang mungkin menyimpan maklumat berharga dari pelabur.

Aliran Tunai Sisa vs Nilai Tambah Ekonomi

Dalam pengurusan perniagaan, aliran tunai sisa sering digunakan sebagai alternatif kepada nilai tambah ekonomi. EVA adalah pengukuran canggih yang mengurangkan kos modal berwajaran statistik dari keuntungan operasi bersih selepas cukai untuk menentukan nilai pelaburan akhir yang dibuat atau dimusnahkan oleh pengurusan. Aliran tunai sisa jauh lebih sukar untuk dibuat daripada nilai tambah ekonomi, yang memerlukan pengiraan penyesuaian perakaunan yang kompleks. Menurut penyelidik kewangan Fredrik Weissenrieder, aliran tunai sisa adalah peramal prestasi yang jauh lebih tepat daripada EVA.