Apakah Tahun Perakaunan Fiskal & Kalendar?

Tahun perakaunan, atau tahun pajak, adalah jangka masa untuk menyimpan catatan perbelanjaan dan pendapatan - maklumat yang anda masukkan ke dalam penyata cukai tahunan anda untuk mengira pendapatan bercukai. Individu biasanya menggunakan tahun kalendar. Bergantung pada penetapan undang-undang perniagaan, seperti pemilik tunggal, syarikat S atau perkongsian, perniagaan boleh memilih untuk menggunakan tahun kalendar atau tahun fiskal.

Tahun kalendar

12 bulan bermula 1 Januari dan berakhir 31 Disember merupakan tahun takwim. Ini adalah jenis tahun perakaunan yang paling biasa digunakan oleh individu dan perniagaan. Walaupun tidak ada peraturan khas yang memungkinkan pemilihan tahun kalendar untuk tujuan perakaunan, anda mesti menggunakan tahun kalendar - menurut Perkhidmatan Hasil Dalam Negeri - jika anda tidak menyimpan catatan atau buku atau belum menetapkan tahun perakaunan yang berbeza.

Tahun Fiskal

Terdapat dua jenis tahun fiskal. Yang paling biasa adalah 12 bulan berturut-turut yang berakhir pada hari terakhir dalam sebulan selain bulan Disember. Sebagai contoh, kerajaan AS menggunakan tahun fiskal yang bermula pada 1 Oktober dan berakhir pada 30 September. Tahun fiskal juga dapat ditentukan oleh jumlah minggu, seperti tahun 52 atau 53 minggu. Dalam kes ini, tahun fiskal selalu berakhir pada hari yang sama berbanding dengan titik tetap, seperti hari Selasa terakhir bulan Jun.

Had

Terdapat peraturan IRS yang membatasi penggunaan tahun perakaunan. Sekiranya seseorang individu ingin menggunakan tahun fiskal dan bukan tahun kalendar, dia mesti menyimpan rekod dengan tarikh yang menggambarkan tempoh perakaunan fiskal yang baru. Hak milik tunggal, menurut IRS, hanyalah lanjutan pemilik dan oleh itu mesti menggunakan tempoh perakaunan yang sama - biasanya tahun kalendar. Keperluan yang serupa ada untuk syarikat perkongsian dan tanggungan terhad - tahun cukai perniagaan mestilah sama dengan tahun cukai yang digunakan oleh majoriti pemilik.

Memilih Tempoh Perakaunan

Bagi sebilangan perniagaan, satu tahun kalendar tidak menggambarkan pendapatan perniagaan dengan tepat dan perbelanjaan yang dikeluarkan untuk memperoleh pendapatan tersebut. Dalam kes itu kalendar fiskal digunakan. Sebagai contoh, syarikat yang membuat sebahagian besar penjualannya pada akhir Disember tetapi membayar invois untuk inventori pada bulan Januari akan menggunakan tahun perakaunan yang bermula 1 Februari dan berakhir pada 31 Januari.